Profil

Senin, 04 Juni 2012

Makalah BAHASA INDONESIA "ANALISIS PERBEDAAN PENGGUNAAN KLAUSA MAJEMUK BERTINGKAT DAN KLAUSA MAJEMUK SETARA DALAM WACANA ARGUMENTASI"


ANALISIS PERBEDAAN PENGGUNAAN KLAUSA MAJEMUK BERTINGKAT DAN KLAUSA MAJEMUK SETARA DALAM WACANA ARGUMENTASI

MAKALAH
Diajukan Untuk Memenuhi Salah
Satu Tugas Bahasa Indonesia








KASMIA
NIS 14914
KELAS XI IPA1

SMA NEGERI 1 WATAMPONE
TAHUN PELAJARAN
2011/2012
ANALISIS PERBEDAAN PENGGUNAAN KLAUSA MAJEMUK BERTINGKAT DAN KLAUSA MAJEMUK SETARA DALAM WACANA ARGUMENTASI

MAKALAH
Diajukan Untuk Memenuhi Salah
Satu Tugas Bahasa Indonesia









KASMIA
NIS 14914
KELAS XI IPA1

SMA NEGERI 1 WATAMPONE
TAHUN PELAJARAN
2011/201
PENGESAHAN
            Makalah siswa bernama Kasmia, NIS 14914, Kelas XI IPA1 yang berjudul “Analisis Perbedaan Penggunaan Klausa Majemuk Setara Dan Klausa Mejemuk Bertingkat Dalam Wacana Argumentasi” telah diperiksa dan diteliti oleh guru pembimbing karya tulis kelas XI SMA Negeri 1 Watampone dan dinyatakan dapat diterima.


Watampone,    Mei 2012

            Pembimbing,

Hj. Habibah Arsyad S.Pd.,M.Pd
NIP 19580109 198103 2 008
ii

 

KATA PENGANTAR
     Puji dan syukur ke hadirat Allah SWT, yang telah melimpahkan kekuatan dan kemampuan sehingga penulis dapat merampungkan makalah ini sebagai tugas mata pelajaran bahasa Indonesia pada semester II.                                     Mengingat kemampuan penulis sangat terbatas, maka penyelesaian makalah ini tidak luput dari hambatan-hambatan dan kesulitan-kesulitan. Akan tetapi, penulis mendapatkan bantuan dari guru mata pelajaran Bahasa Indonesia sehingga hambatan-hambatan dan kesulitan-kesulitan itu dapat teratasi.                                   Oleh karena itu penulis menyampaikan terimah kasih atas bantuan dan dukungan yang  telah diberikan oleh semua pihak kepada penulis. Rasa terimah kasih penulis khususnya disampaikan kepada :
1.      Ibu Hj. Habibah Arsyad S.Pd.,M.Pd. selaku pembimbing karya tulis sekaligus guru mata pelajaran bahasa Indonesia. Yang membimbing, memberikan pengarahan, serta masukan-masukan sehingga makalah ini dapat terselesaikan.
2.      Orang tua penulis yang senantiasa memberikan dorongan dan bantuan baik berupa material maupun spiritual dalam menyelesaikan masalah ini.
3.      Rekan-rekan yang telah memberikan dukungan dan partisipasinya kepada penulis sehingga makalah ini dapat terselesiakan.
Penulis menyadari bahwa makalah ini tentu saja jauh dari kesempurnaan, sehingga penulis akan meminta maaf atas kekurangan dan berterima kasih seandainya ada koreksi dan kritik yang sifatnya membangun dari pembaca.
Akhirnya dengan segala kerendahan hati penulis mempersembahkan makalah ini kepada para pembaca yang berminat dengan harapan semoga bermanfaat adanya.

Watampone,    Mei 2012

iii
                                                                                    Penulis
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL                                                                                                 i
HALAMAN PENGESAHAN                                                                                   ii
KATA PENGANTAR                                                                                               iii
DAFTAR ISI                                                                                                              iv
I        PENDAHULUAN                                                                                            1
A.    Latar Belakang                                                                                             1
B.     Rumusan Masalah                                                                                        1
C.     Tujuan                                                                                                          2
D.    Manfaat                                                                                                        2
E.     Sistematika Penulisan                                                                                  2
II      KERANGKA TEORI                                                                                       4
A.    Kerangka PikIr                                                                                             4
B.     Hipotesis                                                                                                      10
III     METODOLOGI                                                                                                11
A.    Jenis Tulisan                                                                                                 11
B.     Objek Tulisan                                                                                               11
C.     Pengumpulan Data                                                                                       11
IV     PEMBAHASAN                                                                                               12
A.    Wacana Argumentasi                                                                                   12
B.     Tinjauan Penggunaan Klausa Majemuk Setara
iv
 dalam Wacana Argumentasi                                                                       13
C.    
v
Tinjauan Penggunaan Klausa Majemuk Bertingkat
dalam Wacana Argumentasi                                                                        13
D.    Analisis Penggunaan Klausa Majemuk Setara
dalam Wacana Argumentasi                                                                        14
E.     Analisis Penggunaan Klausa Majemuk Bertingkat                                                                        dalam Wacana Argumentasi                                                                                   16
V      PENUTUP                                                                                                         18
A.    Kesimpulan                                                                                                  18
B.     Saran                                                                                                            18
DAFTAR PUSTAKA                                                                                                19




I   PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang                                                                          
      Bahasa Indonesia salah satu alat komunikasi, dimana pengembangan bahasa Indonesia semakin menjadi tuntutan bagi masyarakat Indonesia. Namun kenyataanya di era globalisasi yang sedang berkembang , kebayakan orang-orang sibuk mendalami bahasa internasional jika dibandingkan dengan bahasa Indonesia.
      Mengingat kedudukanya, bahasa Indonesia merupakan bahasa nasional dan bahasa negara yang wajib dipelajari bagi penduduk negara Republik Indonesia. Hal ini sesuai dengan UUD 1945 pasal 36 yang berbunyi bahasa negara adalah bahasa Indonesia.
      Bahasa Indonesia sebagai alat komunikasi perlu adanya pembinaan dan pengembangan guna memperkuat kualitas manusia, serta memperkokoh persatuan dan kesatuan Negara. Maka klausa dalam bahasa Indonesia haruslah bersifat efektif agar dapat dipahami orang lain.
      Dalam bahasa Indonesia, harusnya ada keselarasan terutama dalam hal penggunaan klausa. Mengingat banyaknya kekeliruan  yang terjadi dalam penggunaan klausa, maka penulis tertarik untuk mengangkat masalah mengenai klausa mejemuk setara dan klausa majemuk bertingkat.

B.     Rumusan Masalah
      Berdasarkan uraian di atas maka penulis dapat mengembil kesimpulan berupa permasalahan yang akan dibahas.
Permasalahan itu sebagai berikut :
1.      Adakah pemahaman penulis tentang penggunaan klausa majemuk setara dan klausa majemuk bertingkat ?
2.     
1
Bagaimana penggunaan klausa majemuk setara dan klausa majemuk bertingkat?
C.   
2
Tujuan
            Adapun tujuan yang inigin dicapai dalam penyusunan makalah ini, adalah  sebagai berikut :
1.      Menambah pengetahuan penulis tentang perbedaan penggunaan klausa majemuk setara dan klausa majemuk bertingkat.
2.      Meningkatkan rasa tanggung jawab penulis dengan itikad terhadap tugas yang dibebankan kepada siswa.
3.      Memenuhi salah satu tugas mata pelajaran bahasa Indonesia.
4.      Menambah wawasan tentang penggunaan klausa majemuk setara dan klausa majemuk bertingkat.

D.    Manfaat
Adapun manfaat yang diharapkan penulis dari penyusunan makalah ini yaitu :
1.      Sebagai wahana untuk melatih penulis dalam membuat makalah tentang klausa.
2.      Dapat menambah wawasan penulis mengenai penggunaan klausa. Khususnya pada pengunaan klausa majemuk setara dan klausa majemuk bertingkat.
3.      Dapat menambah perbendaharaan literature perpustakaan.

E.     Sistematika Penulisan
Untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang penulisan ini, maka terlebih dahulu penulis akan menguraikan sistematika penulisannya agar lebih mudah dipahami dalam memecahkan masalah yang ada, didalam makalah ini dibagi lima bab yang terdiri dari :
Bab I     : Bab ini merupakan bab pendahuluan yang memuat latar belakang, rumusan masalah, tujuan, manfaat dan sistematika penulisan.
Bab II   : Bab ini merupakan bab kerangka teori yang memuat kerangka piker dan hipotesis.
3
Bab III :   Bab ini merupakan bab metodologi yang memuat jenis tulisan, objek tulisan dan pengumpulan data.
Bab IV  : Bab ini merupakan bab pembahasan yang memuat tentang analisi terhadap masalah yang dibahas.
Bab V      :            Bab ini merupakan bab penutup yang memuat kesimpulan dan saran.





II  KERANGKA TEORI
A.    Kerangka Pikir
1.      Pengertian Klausa, Klausa Majemuk Setara , Klausa Majemuk Bertingkat dan Wacana Argumentasi
a.    Klusa
     Klausa merupakan tataran didalam sintaksis yang berada di atas tataran frase dan di bawah tataran kalimat. Dalam berbagai karya linguistik mungkin ada perbedaan konsep karena pengunaan teori analisis yang berbeda. Sebagaimana para ahli saling berbeda dalam mendefinisikan klausa. Di dalam makalah ini akan dijelaskan beberapa pengertian klausa menurut para ahli.
Pengertian klausa menurut para ahli, yaitu :
1)      Badudu
      Klausa adalah sebuah kalimat yang merupakan bagian daripada kalimat yang lebih besar.
2)      Prof. Drs.M.Ramlan
      Klausa adalah satuan gramatik yang terdiri dari P (predika), baik disertai oleh S (subjek), O (objek), Pel(aku), dan ket(erangan) ataupun tidak.
3)      Jos Daniel Parere
      Klausa adalah sebuah kalimat yang memenuhi salah satu pola dasar kalimat inti dengan dua atau lebih unsur pusat.
4)      Kridalaksana
      Klausa adalah satuan gramatik berupa kelompok kata yang sekurang-kurangnya terdiri atas subjek dan predikat dan mempunyai potensi untuk menjadi kalimat.
5)      Tarigan
4
      Klausa adalah kelompok kata yang hanya mengandung satu predikat.
5
           Dari pendapat pakar di atas penulis dapat mengambil kesimpulan bahwa klausa adalah satuan-satuan sintaksis berupa runtutan kata-kata berkonstruksi predikatif, dengan kata lain, runtutan kata-kata tersebut harus ada yang berfungsi sebagai predikat. Tanpa predikat tidak ada klausa.
b.   Klausa Majemuk Setara
     Klausa majemuk setara adalah klausa yang di dalamnya terdapat kalimat majemuk setara, dimana setiap klausa memiliki kedudukan yang sama . kalimat majemuk setara ini dibangun dengan dua klausa atau lebih yang saling menerangkan.
c.    Klausa Majemuk Bertingkat
     Klausa majemuk bertingkat adalah klausa yang terdiri dari dua klausa atau lebih dan kedua klausa tersebut memiliki kedudukan yang setara. Artinya ada dua dua klausa yang menjadi induk klausa dan lainnya menjadi anak klausa atau klausa bawahan. Induk klausa sering disebut induk kalimat, sedangkan klausa bawahan sering disebut anak kalimat.
d.   Wacana Argumentasi
     Wacana argumentasi adalah salah satu jenis pengembangan paragraf dalam penulisan yang ditulis dengan tujuan untuk meyakinkan atau membujuk pembaca. Dalam penulisan argumentasi isi dapat berupa penjelasan, pembuktian, alasan, maupun ulasan obyektif dimana disertakan contoh, analogi, dan sebab akibat.
Di dalam makalah ini akan dijelaskan beberapa pengertian menurut para ahli.
Pengertian wacana agrumentasi menurut para ahli.

1)      Dawud dkk
Dalam bukunya “Bahasa dan sastra Indonesia” halaman 208, wacana argumentasi ialah seperangkat kalimat yang disusun sedemikian rupa sehingga beberapa kalimat berfungsi sebagai bukti-bukti yang mendukung kalimat lain.
2)     
6
Slamet Riyadi
Dalam bukunya “Bahasa Indonesia untuk kelas II SMP”, wacana argumentasi ialah paragraph bila bertolak dari adnya masalah yang biasanya bersifat kontroversi yang berbeda-beda.
3)      Asrul dkk
Dalam bukunya “Dari Narasi hingga Argumentasi” yaitu wacana yang memparkan bukti yang berisi tentang tiga hal pokok yakni alas an, pernyataan, dan pembenaran.
     Dari beberapa pendapat pakar di atas, penulis dapat mengambil kesimpulan bahwa wacana argumentasi adalah sebuah paragraph yang menjelaskan pendapat dengan berbagai keterangan dan alasan. Hal ini dimaksudakan untuk meyakinkan pembaca. Selain itu, paragraph tersebut dikembangkan dengan pola pengembangan sebab akibat. Hubungan sebab akibat mula-mula bertolak dari suatu peristiwa yang dianggap sebagai sebab yang diketahui, kemudian bergerak menuju suatu kesimpulan sebagai efek atau akibat. Efek yang muncul dapat berupa efek tunggal dan efek jamak (bersama-sama)

2.      Fungsi Klausa
Fungsi klausa yaitu sebagai berikut :
a.    Sebagai subjek
b.   Sebagai predikat
c.    Sebagai kata penghubung
d.   Sebagai pelengkap setelah kata kerja penuh

3.      Cirri-Ciri Klausa
Cirri-ciri klausa antara lain yaitu :
a.   
7
Menyisi slot dalam tatanan kalimat sehingga dapat menduduki fungsi tertentu.
b.   Sekurang-kurangnya terdiri atas satu predikat.
c.    Mempunyai gatra seperti predikat (klausa predikatnya nominal)
d.   Klausa dapat dibedakan berdasarkan distribunsi satuannya dan berdasarkan fungsinya.
e.    Pada umumnya klausa, baik tunggal maupun jamak, berpotensi menjadi kalimat.
f.    Kalimat inti terdiri atas klausa tunggal, sedangkan kalimat majemuk terdiri atas lebih dari satu klausa.

4.      Jenis-Jenis Klausa
Jenis-jenis klausa menurut para ahli antara lain :
a.    Widjono
Klausa terbagi atas tiga bagian yaitu :
1)      Klausa Majemuk Setara
Klausa majemuk setara adalah klausa yang setiap klausa memiliki kedudukan yang sama dan dibangun dengan dua klausa atau lebih yang tidak saling membangun.
2)      Klausa Majemuk Bertingkat
Klausa majemuk bertingkat adalah klausa yang dibangun dengan dua klausa atau lebih yang berfungsi menerangkan klausa lainnya.
3)      Klausa Gabungan Majemuk Setara dan Majemuk Bertingkat
Klausa gabungan mejumuk setara dan bertingkat terdiri dari tiga klausa atau lebih.
b.   Abdul Chaer
Klausa terbagi atas dua bagian yaitu :
1)      Berdasarkan Struktur
8
Pembagian klausa berdasarkan struktur terbagi kembali menjadi dua yaitu:
a)      Klausa Bebas
Klausa bebas adalah klausa yang mempunyai unsur-unsur lengkap, sekurang kurangnya mempunyai S dan P; dan karena itu mempunyai potensi untuk menjadi kalimat mayor.
b)      Klausa Terikat
      Klausa terikat adalah klausa yang memiliki struktur tidak lengkap. Unsur yang ada dalam klausa ini mungkin hanya subjek saja, mungkin hanya objek saja, atau juga hanya berupa keterangan saja. Oleh karena itu, klausa terikat tidak mempunyai potensi untuk menjadi kalimat mayor.
2)      Berdasarkan Kategori Unsur Segimental yang Menjadi Predikatnya
a)      Klausa Verbal
Klausa verbal adalah klausa yang predikatnya berkategori verbal.
b)      Klausa Nominal
Klausa nominal adalah klausa yang predikatnya berupa nomina atau prase nominal
c)      Klausa Ajektifal
Klausa ajektifal adalah klausa yang predikatnya berkategori ajektifa, baik berupa kata maupun frase.
d)     Klausa Adverbial
Klausa adverbiall adalah klausa yang predikatnya berupa adverbia.
e)      Klausa Proposisional
Klausa proposisional adalah klausa yang predikatnya berupa preposisi.
f)       Klausa Numeral
Kluasa numeral adalah klausa yang predikatnya berupa kata atau frase numeralia.
5.     
9
Jenis-Jenis Wacana
Jenis-jenis wacana anatara lain yaitu :
a.    Narasi
     Narasi adalah cerita yang didasarkan pada urut-urutan suatu kejadian atau peristiwa. Narasi dapat berbentuk narasi ekspositoris dan narasi imajinatif. Unsur-unsur penting dalam  sebuah narasi adalah kejadian, tokoh, konfik, alur/plot, serta latar yang terdiri atas latar waktu, tempat, dan suasana.
b.   Deskripsi
Deskripsi adalah karangan yang menggambarkan/suatu objek berdasarkan hasil pengamatan, perasaan, dan pengalaman penulisnya. Untuk mencapai kesan yang sempurna bagi pembaca, penulis merinci objek dengan kesan, fakta, dan citraan. Dilihat dari sifat objeknya, deskripsi dibedakan atas 2 macam, yaitu deskripsi Imajinatif/Impresionis dan deskripsi faktual/ekspositoris.
c.    Eksposisi
Eksposisi adalah karangan yang memaparkan atau menjelaskan secara terperinci (memaparkan) sesuatu dengan tujuan memberikan informasi dan memperluas pengetahuan kepada pembacanya. Karangan eksposisi biasanya digunakan pada karya-karya ilmiah seperti artikel ilmiah, makalah-makalah untuk seminar, simposium, atau penataran.
d.   Persuasif
Persuasi adalah wacana yang mampu mengajak, mempengaruhi dan membujuk atau tulisan ini bertujuan mempengaruhi emosi pembaca untuk berbuat sesuatu.
e.    Wacana Argumentasi
Argumentasi adalah karangan yang berisi pendapat, sikap,  atau penilaian terhadap suatu hal yang disertai dengan alasan, bukti-bukti, dan pernyataan-pernyataan yang logis. Tujuan karangan argumentasi adalah berusaha meyakinkan pembaca akan kebenaran pendapat pengarang.
B.    
10
Hipotesis
Hipotesis adalah jawaban sementara terhadap hal yang diteliti. Dalam makalah ini , hipotesis yang dikemukakan sebagai berikut :
1.      Penggunaan klausa majemuk setara dan klausa majemuk bertingkat dalam wacan argumentasi pada halaman internet terdapat beberpa kekeliruan karena pada menguunakan kalimat yang sulit dipahami oleh pembaca dan tidak mengikuti aturan yang berlaku dalam bahasa Indonesia.
2.      Dalam wacana argumentasi , klausa majemuk setara dan klausa majemuk bertingkat sudah banyak ditemukan namun masih banyak terdapat beberapa klausa yang sulit dimengerti.
III   METODOLOGI
A.    Jenis Tulisan
Makalah ini merupakan jenis tulisan argumentasi dan eksposisi. Tulisan ini beisi berbagai gagasan-gagasan , alasan-alasan, penjelasan-penjelasan dan contoh-contoh. Sebagai pembuktian dan tidak lepas dari penjelasan-penjelasan berupa opini.
                  
B.     Objek Tulisan
Dalam penyusunan makalah ini , penulis mengambil objek tulisan mengenai “Penggunaan Klausa Majemuk Setara dan Klausa Majemuk Bertingkat dalam Wacana Argumentasi”. Sasaran utama dari penulisan makalah ini adalah peningkatan wawasan dan pengetahuan siswa pada umumnya dan penulis pada khususnya tentang penggunaan klausa mejemuk setara dan klausa mejemuk bertingkat.

C.    Pengumpulan Data
Dalam penyusunan makalah, penulis menggunakan metode library search, itu metode yang digunakan dalam mengempulkan data dan membaca buku atau penyusunan dengan meneliti dan mengumpulkan informasi dari berbagai buku yang akan dibahas dengan menggunakan tekhnik sebagai berikut :
1.      Mengutip langsung, yaitu mengambil pendapat atau data yang terdapat dalam literature untuk dimasukkan dalam karya tulis , dengan tidak mengubah reaksinya.
2.      Mengutip tidak langsung, yaitu meringkas pendapat yang terdapat dalam literature kemudian dimasukkan kedalam makalah.
11

 

IV PEMBAHASAN
A.    Wacana Argumentasi
Maraknya Facebook di Indonesia
Facebook, tak asing lagi rasanya mendengar kata itu. Tentu saja, bagaimana tidak? Sudah lama sekali Facebook masuk dalam kehidupan di bumi ini dan Facebook secara cepat dapat menggantikan posisi Friendster. Hampir sebagian besar pengguna Friendster (Fs) beralih ke Facebook (FB) setelah facebokk masuk dalam kehidupan di bumi. Ada apa gerangan dengan semua ini?
Facebook merupakan sebuah website yang berbasis jaringan sosial. Menurut pengamatan, ternyata FB memberikan fasilitas yang cukup banyak bagi penggunanya di samping fasilitas yang didapat, pengguna diberi kemudahan dalam mengakses, dan kemudahan chating secara online dengan teman.
Di Indonesia, sekarang ini sedang heboh – hebohnya mengenai Facebook. Tak hanya kalangan remaja saja, anak SD bahkan orang tua pun gila facebook setelah facebook merajalela. Begitu cepatnya Facebook menarik perhatian masyarakat dan Bahkan, sekarang ini, tak punya Facebook bisa dibilang tidak gaul.
Menurut saya, Facebook memiliki dampak positif dan facebokk juga memiklli dampak negatif dalam kehidupan masyarakat. Positifnya, facebook sarana untuk mengetahui dan mempelajari perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, membuat kita tidak “gaptek” isttilahnya.
12
Namun dilihat dari sisi negatifnya, bagi saya facebook lebih banyak merugikan setelah dikabarkan anak-anak perempuan yang di culik, akibat berkenalan dengan orang asing di facebook. Tidak hanya itu, Sebagai seorang pelajar, yang tentunya mempunyai kewajiban untuk belajar, Facebook sangat mengganggu terhadap pelajaran saya, baik waktu maupun konsentrasi untuk belajar. Hampir setiap hari orang-orang buka facebook, hanya sekedar update status ataupun chatingan, dan banyak lagi. Dan itu hanya buang-buang waktu saja, padahal masih banyak yang lebih penting yang harus dikerjakan. Namun entah kenapa, facebook seakan menyihir para penggunanya dan membuat penggnanya terobsesi. Siapa sih sekarang yang tidak tahu Facebook?
13
Belakangan ini, di masyarakat banyak kasus yang terjadi akibat Facebook. Contohnya saja, Ada pula yang melakukan penipuan melalui Facebook. Status Facebook yang mungkinkata-katanya tidak tepat saja, bias menjadi masalah. Jadi sebenarnya Facebook itu penting atu tidak ?

Dikutip langsung dari Gudang elmu
File : ///C:/User/documents/wacana/html
Rabu,11 Mei 2010

B.     Tinjauan Penggunaan Klausa Majemuk Setara dalam Wacana Argumentasi
Pada wacana “Maraknya Facebook di Indonesia” terdapat beberapa kata menggunakan klausa majemuk setara yang di garis bawah satu yaitu :
1.      Facebook masuk dalam kehidupan di bumi ini dan Facebook secara cepat dapat menggantikan posisi Friendster.
2.      Pengguna diberi kemudahan dalam mengakses, dan kemudahan chating secara online dengan teman.
3.      Facebook menarik perhatian masyarakat dan Bahkan, sekarang ini, tak punya Facebook bisa dibilang tidak gaul.
4.      Facebook memiliki dampak positif dan facebokk juga memiklli dampak negatif dalam kehidupan masyarakat.
5.      Facebook seakan menyihir para penggunanya dan membuat penggnanya terobsesi. Siapa sih sekarang yang tidak tahu Facebook?

C.     Tinjauan Penggunaan Klausa Majemuk Bertingkat dalam Wacana Argumentasi.
14
Pada wacana “Maraknya Facebook di Indonesia” terdapat beberapa kata menggunakan klausa majemuk setara yang di garis bawah dua yaitu :
1.      Pengguna Friendster (Fs) beralih ke Facebook (FB) setelah facebokk masuk dalam kehidupan di bumi.
2.      Kalangan remaja saja, anak SD bahkan orang tua pun gila facebook setelah facebook merajalela.
3.      Facebook lebih banyak merugikan setelah dikabarkan anak-anak perempuan yang di culik, akibat berkenalan dengan orang asing di facebook.

D.    Analisis Penggunaan Klausa Majemuk Setara dalam Wacana Argumentasi
Pada wacana “Maraknya Facebook di Indonesia” terdapat beberapa kata menggunakan klausa majemuk setara yang di garis bawah satu yaitu :
1.      Pada paragraph pertama kalimat kedua terdapat klausa majemuk setara yaitu “Facebook masuk dalam kehidupan di bumi ini dan Facebook secara cepat dapat menggantikan posisi Friendster”.
Proses morfofonemikanya :
Facebook masuk dalam kehidupan di bumi klausa         pertama
Facebook secara cepat dapat menggantikan posisi friendster        klausa kedua.
Kedua klausa di atas dalam penggabungannya menggunakan “dan” membuktikan bahwa kedua klausa di atas sederajat.
2.      Pada paragraph kedua kalimat kedua terdapat klausa majemuk setara yaitu “Pengguna diberi kemudahan dalam mengakses dan kemudahan chating secara online dengan teman”.
Proses morfofonemikanya :
Pengguna diberi kemudahan dalam mengakses          klausa pertama
Kemudahan chating secara online dengan teman         klausa kedua
Kedua klausa di atas dalam penggabungannya menggunakan “dan” membuktikan bahwa kedua klausa di atas sederajat.
3.     
15
Pada paragraph keketiga kalimat ketiga terdapat klausa majemuk setara yaitu “Facebook menarik perhatian masyarakat dan Bahkan, sekarang ini, tak punya Facebook bisa dibilang tidak gaul”.
Proses morfofonemikanya :
Facebook menarik perhatian masyarakat        klausa pertama
Bahkan, sekarang ini, tak punya Facebook bisa dibilang tidak gaul         klausa kedua.
Kedua klausa di atas dalam penggabungannya menggunakan “dan” membuktikan bahwa kedua klausa di atas sederajat.
4.      Pada paragraph keempat kalimat pertama terdapat klausa majemuk setara yaitu “Facebook memiliki dampak positif dan facebokk juga memiklli dampak negatif dalam kehidupan masyarakat”.
Proses morfofonemikanya :
Facebook memiliki dampak positif            klausa pertama
facebokk juga memiklli dampak negatif dalam kehidupan masyarakat         klausa kedua
Kedua klausa di atas dalam penggabungannya menggunakan “dan” membuktikan bahwa kedua klausa di atas sederajat.
6.      Pada paragraph kelima kalimat keliam terdapat klausa majemuk setara yaitun “Facebook seakan menyihir para penggunanya dan membuat penggnanya terobsesi. Siapa sih sekarang yang tidak tahu Facebook?”
Proses morfofonemikanya :
Facebook seakan menyihir para penggunanya          klausa pertama
Membuat penggnanya terobsesi. Siapa sih sekarang yang tidak tahu Facebook?”        klausa kedua
Kedua klausa di atas dalam penggabungannya menggunakan “dan” membuktikan bahwa kedua klausa di atas sederajat.
16
Kelima kalimat di atas dikatakan klausa majemuk setara karena terdapat dua klausa yang tidak saling menerangkan dan todak terdapat unsur yang menjelaskan dan unsure yang dijelaskan.

E.     Analisis Penggunaan Klausa Majemuk Bertingkat dalam Wacana Argumentasi
Pada wacana “Maraknya Facebook di Indonesia” terdapat beberapa kata menggunakan klausa majemuk setara yang di garis bawah dua yaitu :
1.      Pada paragraph pertama kalimat ketiga terdapat klausa majemuk bertingkat yaitu “Pengguna Friendster (Fs) beralih ke Facebook (FB) setelah facebokk masuk dalam kehidupan di bumi”.
Proses morfofonemikanya :
Pengguna Friendster (Fs) beralih ke Facebook (FB)        klausa pertama
Facebokk masuk dalam kehidupan di bumi          klausa kedua
Kedua klausa di atas dalam penggabungannya menggunakan “setelah” membuktikan bahwa kedua klausa di atas  merupakan klausa bertingkat atau terdapat unsur yang menjelaskan dan unsur yang dijelaskan.
2.      Pada paragraph ketiga kalimat kedua terdapat klausa majemuk bertingkat yaitu “Kalangan remaja saja, anak SD bahkan orang tua pun gila facebook setelah facebook merajalela”.
Proses morfofonemikanya :
Kalangan remaja saja, anak SD         klausa pertama
Orang tua pun gila facebook setelah facebook merajalela         klausa kedua
Kedua klausa di atas dalam penggabungannya menggunakan “bahkan” membuktikan bahwa kedua klausa di atas  merupakan klausa bertingkat atau terdapat unsur yang menjelaskan dan unsur yang dijelaskan
3.      Pada paragraph kelima kalimat pertama terdapat klausa majemuk bertingkat yaitu “Facebook lebih banyak merugikan setelah dikabarkan anak-anak perempuan yang di culik, akibat berkenalan dengan orang asing di facebook”.
17
Proses morfofonemikanya :
Facebook lebih banyak merugikan         klausa pertama
Dikabarkan anak-anak perempuan yang di culik, akibat berkenalan dengan orang asing di facebook            klausa kedua
Kedua klausa di atas dalam penggabungannya menggunakan “setelah” membuktikan bahwa kedua klausa di atas  merupakan klausa bertingkat atau terdapat unsur yang menjelaskan dan unsur yang dijelaskan
      Ketiga kalimat di atas dikatakan klausa majemuk bertingkat karena terdapat dua klausa yang saling menerangkan terhadap klausa atasan dan klausa bawahan atau terdapat klausa induk dan klausa anak.















 V PENUTUP
A.    Kesimpulan
            Setelah memperhatikan uraian tersebut, maka penulis dapat menyimpulkan materi materi yang dibahas, yaitu :
1.      Penggunaan klausa majemuk setara terdiri atas klausa pertama dan klausa kedua yang bersifat tidak saling menerangkan atau sederajat.
2.      Penggunaan klausa majemuk bertingkat terdiri atas klausa induk dan klausa anak yang saling menerangkan.
3.      Pada wacana argumentasi, klausa majemuk sudah banyak ditemukan namun dalam wacana tersebut masih banyak kalimat yang kurang diketahui, apakah kalimat tersebut tersebut klausa majemuk atau sebaliknya.
4.      Penggunaan klausa majemuk dalam wacana argumentasi masih terdapat kekeliruan karena pada umumnya menggunakan kata-kata yang tidak sesuai dengan kaidah yang ada.

B.     Saran
Setelah menarik kesimpulan, penulis juga memberikan saran yang diajukan kepada siswa :
1.      Sebaiknya dalam mata pelajaran bahasa Indonesia diluangkan waktu untuk membahas sacara khusus tentang penggunaan klausa.
2.      Agar generasi lebih meningkatkan wawasan dan pengetahuan mengenai penggunaan klausa majemuk setara dan klausa majemuk bertingkat dalam wacana argumentasi.
3.      Sebaiknya diperpustakan disediakan buku-buku acuan tentang penggunaan klausa atau lebih umumnya mengenai sintaksis.

18
 
DAFTAR PUSTAKA
Asrul,dkk.(diambil dari http://sertifikasi guru.unm.ac.id/modelmpembelajaraan bahasa Indonesia.pdf)
Badudu. Dalam Wildan Taufik. 2010. Klausa dalam bahasa Indonesia dan arab.jakarta: SMA Negeri 1 Watampone.
Chair,Abdul. Dalam Wildan Taufik. 2010. Klausa dalam bahasa Indonesia dan arab.jakarta: SMA Negeri 1 Watampone.
Dawud,dkk.. 2007. Bahasa Paragraf Argumentasi. jakarta: http:/paragraph_ argumentasi.blogspot.com
Kridalaksana. Dalam Wildan Taufik. 2010. Klausa dalam bahasa Indonesia dan arab.jakarta: SMA Negeri 1 Watampone.
Mafrukhi,dkk..2006. Kompim Bahasa Indonesia untuk SMA kelas XI. Jakarta : Erlangga.
Parere,Jospaniel. Dalam Wildan Taufik. 2010. Klausa dalam bahasa Indonesia dan arab.jakarta: SMA Negeri 1 Watampone.
Ramlan,M. Dalam Wildan Taufik .2010. Klausa dalam bahasa Indonesia dan arab.jakarta: SMA Negeri 1 Watampone.
Riyadi,Slamet. 2011. Bahasa Indonesia untuk kelas II SMP. Solo: http://bxeinver.com/bse.SMP.html.
Taringan. Dalam Wildan Taufik.2010. Klausa dalam bahasa Indonesia dan arab. jakarta: SMA Negeri 1 Watampone.
Turkan,Paulus. 2005. Mahir Berbahasa Indonesia 3. Jakarta : yudistira
Widjono. Dalam Firdawati. 2011. Sintaksis Bahasa Indonesia. Jakarta : SMA Negeri 1 Watampone.
Yudha,Sahid.2012. Buku ajar Bahasa Indonesia untuk SMA/MA. Jakarta : Citra Nusantara.
19

 




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Pengikut